Apakah Tujuan Kembara ?

Setiap insan yang mengembara pasti akan ada tujuannya. Tidak kira jauh mahupun dekat, tidak kira lama atau sekejap tempohnya, tidak kira banyak ataupun sedikit yang dibelanjakan dan tidak kira sukar mahupun senang jalannya pasti mempunyai sebab nya tersendiri. Orang yang tiada tujuan dalam setiap kembara dilaluinya samalah seperti orang yang tiada tujuan dalam hidupnya. Maka sebab itulah ramai pujangga-pujangga hebat sering berkata hidup itu sebuah kembara/life is a journey. Memang sangat bertepatan perumpamaan itu, cuma kadang-kadang kita tidak sedar kita sedang melaluinya.

Alhambra
Alhambra

Bergantung kepada keadaan dan situasi tertentu, tujuan kembara itu boleh berubah dari masa ke semasa. Kadang bila ada yang begitu sibuk dengan rutin seharian hidupnya, mahu keluar berjalan di tempat yang suasananya aman dan tenang, maka dapat lah berehat seketika melupakan kesibukan hidup di hari-hari biasa. Kadang ada orang yang gundah gulana hatinya mahu mengembara agar dapat dilupakan segala masalahnya. Kadang ada yang sentiasa senang hidup nya, ingin merasa kepayahan hidup orang lain. Kadang ada jiwa yang terasa begitu kosong sehingga mahu segera diisinya agar menjadi lebih baik orangnya suatu hari nanti. Ada juga yang pergi mengembara itu atas urusan kerja, mencari ilmu, menimba pengalaman dan tidak kurang juga semata mahu berhibur.

Albaicin
Albaicin

Apabila sudah tahu apa yang diinginkan atau apa yang diharapkan maka sudah pasti perancangan kembara itu  bersandarkan kepada tujuannya. Orang yang ingin mencari ketenangan kebiasaannya akan mengembara secara solo atau berdua sahaja kerana tidak perlu memikirkan hal orang lain. Orang yang harinya sentiasa sibuk tiada henti akan merancang dengan lebih mudah supaya dapat berehat secukupnya sewaktu mengembara. Orang yang sepi hidupnya akan merancang kembara itu agar dapat berkenalan dengan kenalan yang baru, agar dapat meluahkan sedikit perasaan yang sudah lama terbuku di hati. Ada pun perancangan itu belum tentu lagi berjaya, namun begitulah hasrat pada awalnya.

London Bridge
London Bridge

Apa yang cuba disampaikan dalam tulisan ini, tujuan kembara adalah perkara yang sangat subjektif. Lain orang lain caranya, lain niatnya, lain perspektifnya dan juga lain ragamnya. Tidak perlu sesekali untuk kita menilai orang lain hanya kerana kita sudah mengembara beribu batu ke seluruh pelusuk dunia, sudah mengharungi pelbagai rintangan dan cabaran mahupun sudah berpuluh-puluh tahun berkelana di tempat orang.

Bled, Slovenia
Bled, Slovenia

Walau apa pun tujuan kita mengembara, sebaiknya biarlah ia membawa perubahan yang positif kepada diri kita. Dari seorang yang baik dulunya menjadi lebih baik setelah mengembara. Dari orang yang kurang agamanya bertambah-tambahlah keteguhan imannya. Dari seorang yang dangkal ilmu menjadi orang yang penuh dengan pengalaman. Sedangkan di dalam islam sekalipun menggalakkan kita berhijrah ke arah kebaikan. Betul, kemana pun kita pergi pasti akan ada kebaikan dan keburukan, pro dan kontra. Buangkanlah yang keruh, ambil lah yang jernih.

Dalam sejarahnya,

Melayu itu pengembara lautan,

Melorong jalur sejarah zaman,

begitu luas daerah sempadan,

Sayang, kini segalanya kehilangan

-usman awang

Advertisements

One thought on “Apakah Tujuan Kembara ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s